Langsung ke konten utama

86 A Sensible Antiporn Feminism

Nama : Ahmad Zainuri'

Kelas : S3D

NPM : 202146500486


86 A Sensible Antiporn Feminism

A. W. Eaton 

Excerpted from Ethics 117 (July 2007). Reprinted by permission of the publisher.
I. Feminisme Antiporn dan Hipotesis yang Membahayakan

[A] feminisme antiporn yang masuk akal membatasi dirinya pada pornografi inegalitarian: eksplisit secara seksual
representasi yang secara keseluruhan mengerotisisasi hubungan (tindakan, skenario, atau postur) yang dicirikan
oleh ketidakadilan gender.Artikel ini berfokus pada klaim bahwa pornografi inegalitarian
(selanjutnya disebut "pornografi") .membentuk sikap dan perilaku penontonnya dalam
cara-cara yang merugikan wanita. Saya akan menyebut ini sebagai "hipotesis bahaya."

Argumen terbaik untuk hipotesis bahaya dapat diringkas hanya dalam beberapa langkah sebagai:

berikut:

1 Masyarakat kita ditandai oleh ketidaksetaraan gender di mana perempuan (dan anak perempuan) banyak menderita kerugian dibandingkan dengan laki-laki (dan anak laki-laki). Ketidaksetaraan ini terlihat pada keduanya sikap dan perilaku individu dan dalam praktik kelembagaan.

2 Ini adalah ketidakadilan yang parah.

3 Wajar atau tidak, subordinasi perempuan tidak dapat dielakkan, tetapi justru dipertahankan dan direproduksi oleh perhubungan faktor sosial yang beragam dari eksplisit (seperti dalam penutup hak dan hak istimewa dan diskriminasi terbuka lainnya) hingga yang sangat halus.

4 Aspek ketidaksetaraan gender memiliki daya tarik erotis bagi banyak orang. Hal ini dapat dilihat, untuk Misalnya, stereotip gender, seperti dominasi dan kekuatan bagi laki-laki dan kelembutan dan ketundukan bagi wanita, secara standar berfungsi sebagai penanda keseksian. Di ujung ekstrim spektrum ketidaksetaraan gender, kekerasan nonkonsensual terhadap perempuan merangsang seksual bagi banyak orang.

5 Seperti ketidaksetaraan gender itu sendiri, daya tarik erotis hubungan yang tidak setara antara jenis kelamin tidak bisa dihindari, terlepas dari apakah itu wajar. Sebaliknya, bentuk khusus dari hasrat seksual dipupuk oleh berbagai macam representasi, dari majalah fashion untuk seni tinggi.

6 Erotisisasi ketidaksetaraan gender ... merupakan mekanisme yang sangat efektif untuk mempromosikan dan menopangnya. Kemanjurannya berasal dari beberapa faktor: (a) Transformasi gender ketidaksetaraan menjadi sumber kepuasan seksual membuat ketidaksetaraan ini tidak hanya dapat ditoleransi dan lebih mudah diterima tetapi juga diinginkan dan sangat menyenangkan. (b) Kesenangan ini yang subordinasi gender terkait adalah salah satu di mana hampir semua manusia diinvestasikan secara intens, sehingga memperkuat signifikansi ketidaksetaraan gender dan memperluas daya tariknya.

(c) Erotisisasi ini membuat ketidaksetaraan gender menarik bagi laki-laki dan perempuan.

Feminisme Antiporno yang Masuk Akal 471

Sejauh wanita ingin menjadi menarik bagi pria, mereka menginternalisasi subordinatif norma daya tarik dan dengan demikian berkolaborasi dalam penindasan mereka sendiri. (d) Akhirnya, seksualisasi ketidaksetaraan gender membuat selera fisik dan hasrat seksual kita menguntungkan seksisme. Karena ini jarang, jika pernah, setuju untuk mengontrol melalui pengawasan rasional, memanfaatkan selera dan keinginan kita untuk ketidaksetaraan gender adalah cara yang efektif untuk menanamkannya secara psikologis.

7 Pornografi membuat mekanisme, norma, mitos, dan jebakan gender menjadi erotis ketidaksamaan. Penyatuan kesenangan dengan subordinasi memiliki dua komponen: (a) memang jadi dalam hal konten representasionalnya dengan menggambarkan wanita yang mendapatkan kenikmatan seksual dari berbagai hubungan dan situasi inegalitarian, dari menjadi objek pasif dari penaklukan skenario penghinaan, degradasi, dan pelecehan seksual; (b) inegalitarian  pornografi menyajikan representasi subordinasi ini dengan cara yang bertujuan untuk membangkitkan gairah seksual.

Argumen tersebut menyimpulkan bahwa, dengan memanfaatkan representasi subordinasi perempuan untuk kesenangan yang ada di mana-mana dan berbobot, pornografi sangat efektif untuk mendapatkannya penonton untuk menginternalisasi pandangan inegalitariannya. Argumen ini memperdagangkan keyakinan kencan kembali ke Aristoteles yang masih memiliki mata uang dalam filsafat seni hari ini, yaitu, bahwa memahami dan menghargai representasi seringkali membutuhkan keterlibatan imajinatif yang dapat memiliki efek abadi pada karakter seseorang. Banyak perwakilan mendaftar dari mereka tanggapan emosional audiens yang relevan secara etis. Dengan melakukan itu, mereka mengaktifkan kekuatan moral dan memperbesar pemahaman etis kita dengan melatih emosi kita untuk merespons  ke objek yang tepat dengan intensitas yang tepat. Representasi seperti itu tidak hanya mempengaruhi penonton selama keterlibatan aktual dengan representasi tetapi mungkin juga berlangsung lama mempengaruhi karakter seseorang dengan membentuk emosi moral. Feminis antiporn berpendapat bahwa pornografi memutarbalikkan kehidupan emosional penontonnya dengan meminta hal-hal positif yang sangat kuat perasaan untuk situasi yang dicirikan oleh ketidaksetaraan gender dan dengan demikian memainkan peran dalam mempertahankan dan mereproduksi sistem ketidakadilan yang meluas.

II. Taksonomi Bahaya
Seperti disebutkan sebelumnya, hipotesis kerugian berkaitan dengan kerugian pihak ketiga yang pornografi konon menyebabkan. Fakta yang sedikit diperhatikan namun mencolok ini berarti bahwa ada
sebenarnya dua tahap sebab dan akibat. Pada tahap pertama, paparan pornografi (apa yang saya sebut "penyebab tahap 1") memiliki beberapa dampak pada konsumennya ("efek tahap 1"), dan, pada tahap kedua, ini mendorong konsumen untuk bertindak (“penyebab tahap 2”) dalam cara yang merugikan pihak lain (“efek tahap 2”). [Pada Gambar 86.1] saya memetakan variabel-variabel pada setiap tahap untuk mengungkap berbagai bahaya yang ditimbulkan pornografi diduga menyebabkan.

Tahap 1 Penyebab: Paparan pornografi ada dua macam:

yang dapat ditentukan dan terbatas sejumlah pertemuan terpisah dengan representasi pornografi tertentu, yang saya sebut penyebab tunggal, dan proses durasi temporal yang lebih luas, seperti paparan berkepanjangan berbagai representasi pornografi, yang saya sebut penyebab menyebar. Beberapa variabel berlaku untuk setiap jenis pertemuan. Pertama, kita harus mempertimbangkan “kekuatan” pornografi,atau sejauh mana itu inegalitarian. Kedua, seseorang harus mempertimbangkan durasi masing-masing pertemuan dan, sehubungan dengan penyebab tunggal tahap 1, jumlah pertemuan. Di kasus penyebab menyebar, kita juga harus mempertimbangkan frekuensi pertemuan dan total periode penggunaan pornografi.

Akhirnya, penting untuk membedakan kasus-kasus di mana pornografi penggunaannya relatif terlokalisasi dalam suatu populasi dari yang tersebar luas (signifikansinya) perbedaan ini akan menjadi jelas ketika kita beralih ke efek tahap 2).

Menempatkan variabel kausal tahap 1 ini

bersama-sama mulai mengungkapkan kompleksitas yang terlibat dalam menentukan istilah pertama dari hipotesis bahaya. Jika pornografi berdampak pada konsumennya, kemungkinan akan mengambil bentuk hubungan dosis-respons, di mana peningkatan level, intensitas, durasi, atau tingkat total paparan penyebab meningkatkan risiko efek. Pertimbangkan analogi dengan merokok. Saat memprediksi kesehatan seseorang, penting untuk tahu tidak hanya apakah dia perokok biasa, bukan hanya mencoba rokok beberapa kali, tetapi juga seberapa sering dia merokok, apakah dia mengisap seluruh batang rokok, apa kekuatan rokok yang dia sukai, dan sudah berapa lama dia menjadi perokok. Padahal pasti kombinasi variabel-variabel ini secara signifikan akan meningkatkan peluang seseorang terkena kanker, orang lain tidak akan. Kita harus memikirkan pornografi di sepanjang baris yang sama: sedangkan satu orang mungkin kadang-kadang menemukan pornografi yang tidak egaliter di beberapa titik dalam karyanya hidup, yang lain mungkin telah menjadi konsumen tetap yang paling kejam dan inegalitarian pornografi selama bertahun-tahun. Feminis antiporn dan kritik mereka sama-sama mengabaikan dosis- hubungan respons, umumnya berbicara tentang paparan pornografi seolah-olah itu adalah fenomena semua-atau-tidak sama sekali. Ini gagal menangkap kehalusan interaksi manusia dengan representasi dan mengarah ke formulasi yang ekstrim dan tidak masuk akal dari hipotesis bahaya. APF yang masuk akal dimulai dengan mengenali banyak variabel yang berperan dalam penyebab tahap 1. (Hepotesis adalah jawaban sementara dari suatu permasalahan yang hendak diteliti).

Efek Tahap 1: Efek Tahap 1 (pada konsumen pornografi) juga mengakui banyak perbedaan. Penyebab tunggal tahap 1, yaitu, pertemuan khusus dengan karya individu, menghasilkan efek terisolasi yang terputus dari efek lain dan diperoleh dalam sekejap daripada menumpuk secara kumulatif. Sebagian besar respons fisiologis terhadap 'pornografi adalah contoh efek terisolasi tersebut. Efek kumulatif yang dihasilkan dari tahap difus 1 penyebab, sebaliknya, meningkat secara bertahap melalui pertemuan berturut-turut sehingga tidak ada satu pun perjumpaan dengan pornografi sudah cukup untuk menghasilkan mereka. Untuk kembali ke analogi merokok kita, efek buruk seperti emfisema, penyakit jantung, dan kanker paru-paru tidak hanya disebabkan oleh merokok satu atau dua batang rokok tetapimerupakan hasil agregat dari merokok jangka panjang.(agregat adalah proses hasil agresi sementara itu agresi ialah prilaku yang berniat untuk menyebabkan kerusakan fisik atau mental)

Memotong perbedaan antara efek tahap 1 yang terisolasi dan kumulatif adalah aberbagai variabel yang berkaitan dengan kualitas efek yang diakui ini pada konsumenpornografi. Pertama, kita dapat membedakan efek fisiologis, seperti pelatihan seksual tanggapan terhadap representasi inegalitarian, dari efek sikap.

Yang terakhir bisa baik-baik saja didefinisikan, seperti dalam keyakinan sadar dan eksplisit tentang inferioritas perempuan, atau menyebar, seperti kecenderungan terhadap situasi seksual di mana perempuan adalah subordinat. Sikap bisa menjadi selanjutnya dibagi menjadi sadar dan tidak sadar dan positif dan negatif (misalnya, positif). sikap terhadap pemerkosaan sebagai lawan dari penghancuran hambatan terhadap pemerkosaan). Akhirnya, efek tahap 1 terletak pada kontinum keparahan dari sikap sedikit seksis hingga perilaku kekerasan. subordinate ialah bagian yang memodifikasi, menerangkan, atau membatasi induk dalam frasa endosentris. frasa yang mempunyai distribusi yang sama dengan unsurnya, baik semua maupun salah satu unsurnya. Unsur-unsur tersebut berkedudukan setara dan maknanya mengacu pada referensi yang sama (Ramlan, 1987:155).

Penyebab Tahap 2: Penyebab tahap 2 adalah manifestasi publik luar dari efek tahap 1.yang dapat dirasakan oleh, dan dengan demikian mempengaruhi, orang lain. Ini, dalam satu kata, perilaku.Seperti yang bisa diduga, penyebab tahap 2 pornografi mencerminkan keragaman dankompleksitas dugaan efek tahap 1. Pertama, seperti penyebab tahap 1, penyebabnya bisa tunggal,seperti dalam tindakan terisolasi atau serangkaian tindakan, atau menyebar, seperti dengan sikap umum ataubantalan. Kedua, mereka sangat bervariasi dalam karakter: Mereka bisa verbal atau nonverbal,kekerasan atau tanpa kekerasan, halus atau mengerikan. Ketiga, mereka dapat tampil di berbagai publik dankonteks pribadi: dari keluarga ke tempat kerja, dari hubungan seksual ke pengadilan.Spektrum perilaku yang luas ini berkisar dari sesuatu seperti kebiasaan melirik secara terbukatubuh perempuan dalam konteks profesional, ke disposisi bawah sadar untuk bersikap lunak terhadappemerkosa yang diadili, hingga ketidakmampuan untuk membedakan seks paksa dari seks konsensual.

Efek Tahap 2: Akhirnya kita sampai pada dugaan cedera pornografi. Seperti yang telah kita lihat, feminis antiporn menuduh bahwa pornografi merugikan perempuan dengan secara tidak langsung merusak atau menggagalkan kepentingan mereka. Seperti yang diharapkan, mengingat keragaman dan kompleksitas dalam rantai sebab dan akibat yang terlihat sejauh ini, efek yang konon berbahaya ini sangat bervariasi.

Seksisme bukanlah segalanya atau tidak sama sekali fenomena melainkan ada pada kontinum keparahan. Pelecehan seksual adalah contoh dari cedera parah yang dicapai melalui satu tindakan tunggal. Diobatiterus-menerus sebagai objek seks adalah kerugian kumulatif yang jauh lebih ringan: Beberapa kasus yang terisolasi jarang terjadi melakukan kerusakan abadi tetapi perhatian seksual yang tidak diundang secara teratur, betapapun halusnya, membatasi a partisipasi perempuan dalam kehidupan publik.


III. Kesimpulan

Saya telah mendesak agar argumen feministerbaik melawan pornografi berfokus pada kerugiannya yang muncul akibat erotisnya hubungan inegalitarian antara perempuan dan laki-laki. Jika ini benar, maka upaya untuk mengumpulkan bukti untuk hipotesis bahaya harus dikonsentrasikan pada pornografi inegalitarian khusus saat menggunakan pornografi dan erotika egaliter sebagai kontrol. Ini juga akan memiliki manfaat mencongkel pemikiran feminis darikutukan selimut jelas dari semua materi erotis.

Mari kita anggap bahwa, melalui studi ekologi dan kasus kontrol, positif yang berarti korelasi antara pornografi inegalitarian dan berbagai kerugian telah ditunjukkan. Bagaimana kita mendapatkan dari ini untuk membangun hubungan kausal? Lagi pula, mungkin benar bahwa persentase besar pasien kanker paru-paru adalah perokok dan banyak perokok terkena penyakit paru-paru kanker dan bahwa penyakit ini jauh lebih jarang di antara bukan perokok namun juga benar bahwa (a) paru-paru kanker menyebabkan keinginan untuk merokok, bukan sebaliknya, atau (b) merokok dan kanker paru-paru adalah efek sampingan dari beberapa penyebab yang lebih utama. Untuk menentukan apakah hubungan yang diamati adalah kausal, ahli epidemiologi secara standar menarik kriteria berikut:


1 Temporalitas: paparan faktor penyebab yang dicurigai harus mendahului timbulnya penyakit dan interval antara paparan dan penyakit harus dipertimbangkan.

2 Kekuatan: asosiasi yang kuat memberikan bukti kausalitas yang lebih kuat daripada yang lemah. Kekuatan asosiasi diukur dengan risiko relatif atau rasio odds.

3 Hubungan kuantal-dosis: peningkatanlevel, intensitas, durasi, atau level total paparan agen penyebab menyebabkan peningkatan progresif dalam risiko penyakit.

4 Konsistensi: replikasi temuan sangat penting.

5 Masuk akal: asosiasi harus masuk akal dalam keadaan pengetahuan saat ini.

6 Pertimbangan penjelasan alternatif: dalam menilai apakah asosiasi yang diamati adalah kausal, sejauh mana peneliti telah memperhitungkan penjelasan alternative penting.

7 Data penghentian: jika suatu faktor merupakan penyebab suatu penyakit, risiko penyakit tersebut harus menurun pada pengurangan atau penghapusan paparan faktor. Meskipun banyak feminis antiporn yang enggan mengakuinya, kami masih jauh dari menyediakan bukti yang memenuhi kriteria tersebut. Karena alasan inilah saya menyebut posisi kami sebagai hipotesa. Pada titik ini kami hanya memiliki argumen persuasif yang didukung oleh bit sugestif bukti. Tapi ini bukan alasan untuk menyerah pada kritik kami, karena bukti mereka sama cacat dan tidak meyakinkan, dan ketika posisi feminis antiporn dibingkai dengan bijaksana, mereka kritik jauh kurang persuasif. Butuh waktu yang sangat lama dan ekstensif eksperimen dan penelitian untuk menentukan bahwa merokok menyebabkan kanker paru-paru dan lainnya penyakit. Penelitian tentang efek pornografi masih dalam tahap awal, dan itu juga segera mengumumkan tentang masalah ini.

dikutip dalam https://news.unair.ac.id/2021/08/08/tim-kkn-64-kelompok-20-edukasi-remaja-akan-bahaya-seks-bebas-dan-merokok/

kasus kenakalan remaja yang sering terjadi adalah seks bebas dan merokok. Oleh karena itu, perlu adanya sosialisasi mengenai pengertian, bahaya, dan cara mencegah seks bebas dan merokok bagi remaja agar dapat menekan angka kenakalan remaja saat ini.

Dari permasalahan tersebut, tim Kuliah Kerja Nyata (KKN) ke-64 Kelompok 20 mengajak remaja terutama wilayah Kota Bandung untuk mengikuti kegiatan webinar Being Better Generation dengan tema “Say No To Free Sex and Cigarettes”. Kegiatan tersebut dilaksanakan secara online melalui platform zoom meeting pada Sabtu (7/8/2021). 
Diwawancarai pihak UNAIR NEWS, Zahid Syam selaku penanggung jawab kegiatan menuturkan bahwa webinar kali ini mendatangkan Putri Nabila, Duta Generasi Berencana Kota Bandung dan Influencer Warga Peduli AIDS Kota Bandung yang sangat berpengalaman dan gemar mensosialisasikan mengenai bahaya seks bebas dan merokok.
“Webinar kali ini mendatangkan pemateri yang merupakan influencer warga peduli AIDS Kota Bandung yang relevan dengan salah satu tema kita yaitu sex bebas,” jelasnya. 
Tujuan dilaksanakan kegiatan ini, sambung Zahid, yaitu untuk meningkatkan pengetahuan masyarakat khususnya remaja tentang seks bebas dan merokok, mulai dari pengertian, bahaya, resiko, cara menghindari seks bebas, dan merokok. 
“Kami juga mensosialisasikan untuk merubah stigma masyarakat mengenai orang yang sudah melakukan seks bebas. Dari yang menjauhi, menjadi mensupport agar menjadi lebih baik lagi,” tuturnya.
Pada akhir, Zahid berharap dengan adanya webinar ini, peserta dapat mendapatkan ilmu yang bermanfaat dan dapat menyebarkan ilmu yang didapatkan. Selain itu, acara ini menjadi langkah awal untuk mengurangi tingkat seks bebas di Indonesia khususnya di daerah Bandung.  “Semoga acara ini dapat bermanfaat dalam menekan angka kenakalan remaja khususnya seks bebas dan merokok,” tutupnya.

inilah sebuah realita ada yang menggap kenakalan remaja iyalah hal yang lumrah, fase fase yang mencocoklogikan sama intinya ini adalah sebuah norma, sebuah pertanyaanya adalah untuk apa hidup pasti akan mati? 'puas puasin mumpung masih muda'! nahkan makin kacau rasanya diri sedikit kebaikan akan menolaknya. iyya kita mati apakah mati sudah selesai begitu saja? selanjutnya yah kita masih muda apakah muda menjamin masa tua? hidup penuh pertanyaan. 

siapa yang baik semasa hidupnya maka akan terkenang baik, sapa yang erburuk maka akan terceritakan dan jadi penghinaan. ingat kita makan untuk hidup bukan hidup untuk makan.semua ada fase menjadi baik itu baik



Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mengapa Kuliah DKV UNINDRA

Foto : bersama siswa kelas VIII SMP Sultan Hasanuddin Jakarta ( Sbk Seni Rupa - Ilustrasi ) Pertanyaan dalam sebuah tugas Filsafat seni ini adalah pertanyaan yang cukup lumayan menyita kita dalam berpikir keras tentang hakikat kita menambah sebuah pendidikan agar lebih menjadi manusia yang terarah lebih menjuru terhadap sesuatu yang kita inginkan, kali bukan paksaan atau kesalah dalam pengambilan keputusan tanda tanya " mengapa " pasti diiringi opini dengan kata "karena" kali ini bukan itu yang akan saya jawab melainkan sebuah hakikat keputusan yang saya buat, kita bukan lagi duduk dikelas dasar menengah atau pun sejenisnya yang dapat menjawab sebuah pertanyaan dengan singkat akan jawaban yang benar, disini saya bukan mencari kebenaran tapi gagasan persepsi individual. Teringat tokoh filsafat Islam mengatakan " kalo hidup sekedat hidup babi hutan juga hidup" kali ini tarik kesimpulannya kalo kekampus sekedar kekampus para caraka dikampus mungkin kala pinta